Thursday, April 8, 2010

Sepenggal kisah kantor pemerintah dari sudut pandang gue

Kamis minggu kemaren posisi meja kerja saya berubah, jadinya sekarang saya berhadap sama meja Ibu Pras. Trus belakang saya Mas Juni dan hadapannya Mas Eri. Posisi saya sekarang ga seenak dulu lagi. Kalo dulu apa yang gue buka & lakuin di komputer ga ketauan, tapi sekarang semua keliatan. Makanya saya jadi susah kalo mau browsing fashion blog dan online shop atau jejaringan sosial saya macam plurk & twitter. Mau nulis blog aja jadi sedikit susah. Ini aja saya ngetik dulu di rumah, ntar di kantor baru di-copas ke blog. Maklum internet di rumah lagi mati jadi ga bisa internetan di rumah deh. Huhuhuu… Tapi itu bukan halangan buat saya nulis di blog ini. Hehehe.. ;p

Saya ada cerita dari kantor ini. Kantor ini kan termasuk kantor Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau bisa dibilang kantor pemerintah lah karna secara ga langsung kantor ini kerja untuk pemerintah. Kantornya sama kaya TVRI, RRI, dan sejenisnya, jadi bisa dibilang kantor ini dibiayai sama pemerintah, walaupun di kantor ini ada bagian komersial (saya kerja di bagian ini) yang tugas mencari duit untuk perusahaan ini. Seperti kata saya tadi, kantor ini kantor pemerintah jadi yang kerja di dalamnya bisa disejajarkan dengan pegawai negeri. Karna saya masih karyawan honorer, jadi belom bisa dibilang pegawai negeri. Mungkin dari sebagian orang uda tau bagaimana keadaan yang namanya kantor pemerintah. Tapi kali ini saya tau secara langsung bagaimana sistem kerja kantor pemerintah itu. Saya cuma bisa geleng-geleng kepala pas ngliat langsung keanehan ini.

Gini cerita yang saya liat langsung itu. Beberapa waktu yang lalu, atasan saya (manejer antara publishing/antara pustaka umum) berencana untuk merapikan gudang penyimpanan keperluan cetak-mencetak. Tentu saja atasan saya ini ga mungkin ngerjain sendiri, jadi dia menyuruh bawahannya (para pegawai percetakan) untuk membantu merapikan gudang. Dan yang saya heran, ternyata suruh menyuruh itu ga bisa sembarangan bisa dibilang harus ada “embel-embelnya”. Kalo kasih makanan atau minuman mungkin masih wajar, tapi ini embel-embelnya duit nyebutnya sih ’proyek 50ribu’. Saya sedikit aneh sama hal ini, padahalkan yang menyuruh mereka itu atasan mereka sendiri, tapi kenapa mesti ada begituannya.

Ternyata memang begitu setiap kantor pemerintah, kebetulan saya juga ceritain ini ke nyokap. Semua orang di kantor pemerintah itu jadi begitu gara-gara mereka berpikir yang gaji mereka pemerintah. Walupun yang nyuruh atasan, tapikan yang gaji pemerintah. Coba kalo di swasta, lo ga nurutin atasan berarti lo minta dipecat. Sedangkan di kantor pemerintah, lo dipecat sama atasan bakalan tenang-tenang aja soalnya gaji lo tetap dikasih. Hahahaha.. Lo ga kerja tapi masih tetep digaji memang cuma ada di indonesia. :D

Selain itu, keanehan buat saya. Beberapa pegawai di sini sering banget ga masuk atau dateng telat. Hmm..

Trus ini kejadian awal-awal saya kerja, jadi saya kan dapet jatah komputer tapi sayangnya komputer saya itu belum ada jaringan internet. Maka dari itu, atasan saya memintalah kepada bagian IT. Dan ternyata meminta seperti itu ga bisa langsung dapet pas hari itu, mesti bikin surat dulu. (ribet ya) Yauda, atasan saya bikinlah suratnya ke kepala bagian IT tapi ternyata salah. (makin ribet ya) Okelah suratnya uda bener tujuan, tapi karna orang yang dituju lagi cuti alhasil surat itu blom di-acc dan akibatnya saya mesti nunggu sekitar 5 harian baru dapet jatah jaringan internetan itu. (parah!!) Itu kejadian juga terjadi pas atasan saya mau minta jatah email buat saya. Gila!! Mau minta hal mendukung kinerja karyawan susahnya minta ampun. Ckckck..

Jujur bagi saya ini hal yang baru dan aneh. Dulu saya pernah ngrasain yang nama kerja di kantor swasta dan cara kerjanya sangat berbeda dengan kantor pemerintah. Pantas jarang anak muda yang mau kerja di kantor pemerintah. Kalopun ada, paling yang dimasukin sama keluarganya. Kemungkinan orang yang dimasukin itu lama-kelamaan kelakuannya bakalan sama kaya yang lainnya.

Nah! Sekarang apakah saya bakal jadi salah satu dari mereka?? Saya berusaha untuk tidak seperti itu dan yakin itu bisa. Nyokap-bokap saya kedua pegawai negeri dan sejauh ini mereka ngga seperti pegawai negeri pada umumnya. Kalopun seperti itu mungkin sedikit dan itu ada alasannya.

Saya belum tau apakah bakalan jadi pegawai tetap di sini yang berarti pegawai negeri atau pindah ke kantor lain. Saya masih berpikir untuk jalanin aja sebisa saya.

Mungkin dulu saya bercita-cita untuk kerja di majalah musik macam rolling stone, tapi sekarang cita-cita saya berubah jadi orang yang bikin majalah online tentang musik. :)

2 comments:

sheilaisme said...

semangat Gres, jangan sampe otak cemerlang dan idealisme terbawa sistem yang bobrok. :D
berat yeee bahasa gue.
hahahaha

grace my sitorus said...

semangat!
idealisme gue ada di blog ini hahaha